Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Sabtu, 29 Juli 2017, 07:08 WIB

Aku butuh filter CPL buat melengkapi koleksi filter berdiameter 77 mm.

 

Eh, sebetulnya disebut koleksi juga nggak tepat sih. Lha wong selama ini kan aku cuma mengoleksi filter ND thok, hahaha.

 

 

Dari hasil sawang-sinawang di internet, awalnya aku tertarik sama filter CPL Marumi yang serinya Super DHG. Soalnya, menurut artikel di website Lenstip, katanya filter Super DHG CPL-nya Marumi itu kualitasnya bagus dan harganya murah.

 

Tapi sayang, nyari filter Marumi di Jogja sini susah, hahaha.

 

 

Terus mbuh kapan itu, pas aku lagi nge-scroll-scroll Instagram kok ada beberapa foto yang caption-nya nyebut-nyebut filter Athabasca. Ini kayaknya pemain baru di dunia per-filter-an kamera deh.

 

Setelah aku kulik-kulik lagi, eh ternyata mereka juga punya produk filter CPL! Dan ternyata, toko Gudang Digital di Jl. Affandi itu menjual filter CPL-nya Athabasca!

 

Jadi ya sudah, dengan sangat ringan dompet terbelilah filter CPL Athabasca seharga Rp740.000 pada bulan Juni 2017, hehehe.

 

review harga price filter cpl(w) athabasca

 

Keputusanku membeli filter CPL Athabasca ini sebetulnya ya gambling. Untung-untungan gitu. Soalnya aku nggak nemu artikel review filter Athabasca di internet. Jadi kan ya aku mana tahu kualitasnya toh?

 

Karena itu, mending aku bikin sajalah artikel review filter CPL Athabasca ini. Syukur-syukur kalau artikel ini juga bisa membantu Pembaca yang penasaran sama filter Athabasca.

 

Kalau kualitas filternya bagus ya Alhamdulillah.

Kalau kualitas filternya jelek ya... biarlah nanti berakhir di OLX, hahaha.

 

Tentang (Seri) Filter CPL Athabasca

Sekedar info, filter Athabasca ini adalah filter bikinan Cina. Yang aku maksud bikinan Cina itu ya asal perusahaannya ya memang dari Cina. Bukan hanya pabriknya yang ada di Cina.

 

Nama Athabasca sendiri sih katanya berasal dari nama glasier di Kanada sana. Untuk penjelasan basa-basi yang lebih panjang, silakan Pembaca baca sendiri di website Athabasca yang beralamat di:

 

http://athabasca-foto.com

 

Kalau menurut website-nya Athabasca, mereka punya 5 seri produk filter CPL yaitu:

 

  1. CPL(W)
    Dugaanku ini filter CPL versi standar.
  2. HD CPL
    Aku nggak ngerti arti istilah HD ini. Masak ya filter bisa High Definition? Dugaanku sih HD itu artinya Hardened yang berarti filternya nggak gampang pecah saat terkena musibah nyium batu.
  3. Razor CPL
    Ini filter CPL yang ketebalan fisiknya sangat tipis sekitar 3 mm. Itu supaya nggak muncul vignetting pas dipakai di lensa super wide angle.
  4. WP MCCPL
    Aku terjemahkan jadi Weather Protection Multi-Coating CPL. Sepertinya sih seri filter CPL ini diberi lapisan (coating) tambahan supaya anti air, anti gores, anti kotor, dsb dsb dsb.
  5. CF-CPL
    Ini filter CPL dengan kualitas high end. Sepertinya sih karena seri filter ini punya lapisan (coating) dari fluorine. Eh, CF itu Coating Fluorine kan?

 

bagian depan kotak front cover box filter cpl(w) athabasca

 

Filter CPL Athabasca yang aku beli adalah yang jenisnya standar alias seri CPL(W). Sebab, kode (W) itu kan artinya Wijna toh? #alasan.ngawur

 

Hehehe, alasan sebenarnya sih karena Gudang Digital hanya punya stok filter CPL Athabasca yang seri CPL(W). Lagipula, kalau dilihat di internet, harga filter seri CPL(W) itu adalah yang paling murah dibanding keempat saudaranya.

 

bagian belakang kotak back cover box filter cpl(w) athabasca

 

Kotak filter Athabasca CPL(W) terbuat dari kaleng. Kalau berkaca dari pengalamanku memakai filter ND8 Solo (yang kotak filternya juga terbuat dari kaleng), sepertinya kotak filter Athabasca ini juga rawan berkarat. Jadi, mending kotaknya disimpan di rumah saja atau diganti pakai kotak plastik.

 

Pada bagian depan kotak filter tertera kode BAF, LPF, KEF, dan SAF yang aku nggak ngerti apa maksudnya. Sedangkan pada bagian belakang kotak tertera tulisan panjang yang menjelaskan pengertian filter CPL.

 

Intinya sih, buatku bagian depan dan belakang kotak filter ini kurang memberikan informasi yang penting, hahaha .

 

bagian dalam inside box filter cpl(w) athabasca

 

Di dalam kotak filter Athabasca CPL(W) terdapat selembar kertas hitam bertuliskan Athabasca (nggak guna juga ). Sisi positifnya, bagian dalam kotak filter dikelilingi busa yang fungsinya untuk melindungi filter dari goncangan seumpama kotaknya terjatuh.

 

Filter CPL-nya sendiri menurutku mudah untuk dioperasikan sebagaimana filter CPL pada umumnya. Putaran filter CPL-nya nggak seret. Adapun ulir filternya juga nggak bermasalah ketika dipasang-lepas.

 

Pengujian Filter Athabasca CPL(W)

Nah, caraku menguji filter Athabasca CPL(W) ini adalah dengan mengamati hal-hal berikut:

 

  • Apakah filter CPL berfungsi sebagaimana mestinya?
  • Apakah ketajaman foto berkurang setelah dipasang filter CPL?
  • Apakah ada perbedaan warna foto setelah dipasang filter CPL?
  • Apakah ada keanehan lain pada foto setelah dipasang filter CPL?

 

Untuk alat ujinya aku memakai DSLR “tua” Nikon D80 dengan lensa AF-S DX 18-105 VR. Semua foto aku jepret dalam format RAW. Kemudian aku ekspor ke format JPG pakai Adobe Lightroom TANPA editing.

 

Aku menitikberatkan pengujian filter Athabasca CPL(W) sesuai penggunaan nyata di lapangan. Seringnya aku memakai filter CPL untuk menggelapkan langit sewaktu pagi atau siang.

 

Alhamdulillah, pada hari Rabu pagi (28/6/2017) langit Jogja cerah merona biru. Aku pun keluyuran dengan sepeda mencari obyek untuk menguji keampuhan filter CPL Athabasca.

 

suasana di sekitar masjid at-tauhid plumbon ngaglik sleman tanpa filter cpl(w) athabasca
Tanpa Filter CPL: ISO 100, f/8, 1/500 detik

 

suasana di sekitar masjid at-tauhid plumbon ngaglik sleman dengan filter cpl(w) athabasca
Dengan Filter CPL: ISO 100, f/8, 1/160 detik

 

Di Dusun Plumbon, Desa Sardonoharjo, Kecamatan Ngaglik, Kabupaten Sleman aku berjumpa dengan Masjid At-Tauhid yang fotonya seperti di atas itu.

 

Seperti yang bisa dilihat, filter Athabasca CPL(W) berfungsi dengan baik untuk menggelapkan langit. Nuansa warna pada foto ketika menggunakan filter CPL terlihat nggak berbeda dengan foto saat tidak menggunakan filter.

 

Sedangkan untuk ketajaman foto menurutku tidak ada perubahan. Baik pada foto yang memakai filter CPL dan foto yang tanpa filter CPL ketajamannya masih sama.

 

uji tes ketajaman foto menara masjid at-tauhid plumbon ngaglik sleman pakai filter cpl(w) athabasca

uji tes ketajaman foto tempat wudhu putri masjid at-tauhid plumbon ngaglik sleman pakai filter cpl(w) athabasca

 

Nggak puas hanya dengan obyek Masjid At-Tauhid, aku pun meluncur turun ke kampus Universitas Gadjah Mada tercinta. Aku keliling-keliling di seputar kampus UGM dengan misi mencari obyek menarik untuk pengujian lanjutan.

 

Di Jl. Teknika Selatan (tempatku dahulu menunggu bus kota jalur 2 atau 4) filter Athabasca CPL(W) berfungsi baik untuk “meredupkan” pantulan cahaya matahari pada dedaunan. Hasil foto pun terlihat lebih teduh.

 

foto suasana teduh pohon rindang di jalan teknika selatan ugm tanpa filter cpl(w) athabasca
Tanpa Filter CPL: ISO 100, f/8, 1/25 detik

 

foto suasana teduh pohon rindang di jalan teknika selatan ugm menggunakan filter cpl(w) athabasca
Dengan Filter CPL: ISO 100, f/8, 1/8 detik

 

Di persimpangan Jl. Kesehatan di muka cabang jalan masuk menuju Fakultas Teknik UGM, langit pun nampak berwarna biru tua pekat saat menggunakan filter Athabasca CPL(W). Semisal fotonya aku edit lagi di Adobe Lightroom, besar kemungkinan nuansa gelap pada foto bisa aku hilangkan.

 

foto suasana jalan kesehatan simpang tiga masuk fakultas teknik ugm tanpa filter cpl(w) athabasca
Tanpa Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/60 detik

 

foto suasana jalan kesehatan simpang tiga masuk fakultas teknik ugm menggunakan filter cpl(w) athabasca
Dengan Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/60 detik

 

Filter Athabasca CPL(W) juga sanggup untuk menghilangkan pantulan cahaya matahari yang menyilaukan di atap gedung Grha Sabha Pramana. Ini salah satu kegunaan filter CPL yang sering aku manfaatkan untuk menghilangkan pantulan cahaya matahari yang menghiasi bebatuan air terjun.

 

foto bangunan gedung grha sabha pramana ugm pada siang hari tanpa filter cpl(w) athabasca
Tanpa Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/100 detik

 

foto bangunan gedung grha sabha pramana ugm pada siang hari memakai filter cpl(w) athabasca
Dengan Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/50 detik

 

Obyek pengujian yang terakhir adalah lapangan Grha Sabha Pramana dengan latar gedung Fakultas Ilmu Budaya yang belum lama ini selesai dibangun. Awalnya, aku berencana motret gedung di Fakultas MIPA. Tapi apa daya, ternyata pintu masuk ke kampus ditutup dan banyak SKK berjaga di dalam, hahaha.

 

foto pemandangan lapangan grha sabha pramana berlatar gedung baru fakultas ilmu budaya ugm tanpa filter cpl(w) athabasca
Tanpa Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/60 detik

 

foto pemandangan lapangan grha sabha pramana berlatar gedung baru fakultas ilmu budaya ugm memakai filter cpl(w) athabasca
Dengan Filter CPL: ISO 100, f/11, 1/60 detik

 

Hasil Pengujian Filter Athabasca CPL(W)

Kesimpulan dari hasil pengujian di atas adalah aku puas dengan kualitas filter Athabasca CPL(W).

 

Oh iya! Ketika dipasang, filter Athabasca CPL(W) ini menurunkan kecepatan rana (shutter speed) sekitar 1 stop.

 

Hal yang bikin aku agak kurang sreg mungkin harganya ya. Karena kok kualitas hasil foto pakai filter Athabasca CPL(W) nggak jauh berbeda dengan hasil foto pakai filter CPL murah yang aku punya?

 

Ya, nantilah aku terbitkan artikel yang membahas perbandingan filter CPL mahal dan filter CPL murah, hahaha.

 

Akhir kata, selamat menimang-nimang filter CPL dengan isi dompet!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TOTOK
    avatar 10978
    TOTOK #Sabtu, 29 Jul 2017, 13:19 WIB
    Mas, kalau filter ND sebaiknya cukup 6 stop atau harus 10 stop utk membuat air terjun dan gerakan awan jadi halus?

    Saya baca 10 stop hasilnya lebih bagus, tapi butuh waktu yang lebih lama ya.

    Oh iya, apa pernah coba merek Haida?
    Tergantung kondisi pencahayaan siy. Butuh ND 6, 7, 8, 9, 10 ya tergantung kondisi cahaya dan juga selera. Review filter Haida bulan September ya! Wekekeke
  • TOTOK
    avatar 10979
    TOTOK #Minggu, 30 Jul 2017, 06:43 WIB
    Kalau pilihannya hanya beli 1 filter ND, rekomendasinya ND berapa Mas?

    Dana terbatas. Grad ND tdk jd pilihan.
    Mending beli ND400 saja. Kalau memungkinkan yg ukuran filter 77 mm supaya kalau ke depan mau ganti lensa pro (aamiin!) filternya masih bisa dipakai.

    Seumpama ND400 kurang gelap, kalau dananya memungkinkan bisa diakali dengan nambah satu filter ND8 biar totalnya ND400 + ND8 = ND1000
  • TOTOK
    avatar 10980
    TOTOK #Minggu, 30 Jul 2017, 15:38 WIB
    Nuwun Mas. Sekalian tanya: jika tanpa filter dpt 0.6s, maka pakai ND400 kita bs dpt eksposure maksimal setara 240s kalau kita tetap pakai 0.6s/tanpa mengubah setting kamera.

    Jadi sensor tdk panas krn dpt kecepatan rana setara 240s saat memakai padahal kecepatan rana di kamera tetap 0.6s. Benerkah?

    Atau saya tetap hrs setting kecepatan rana ke 240s meskipun sdh pakai ND400?
    Mohon maaf Mas, aku agak kurang mudeng sama kalimat pertanyaanmu, hehehe. Tapi, kucoba njawab semengertiku ya. :D

    Misalkan lensa tanpa pakai filter, DSLR mencatat nilai shutter speed 0.6 detik. Perlu diketahui bahwa nilai shutter speed hasil hitungan DSLR itu BISA SALAH lho! Selain karena keterbatasan otak-nya DSLR, kan ya tergantung selera kita juga mau hasil fotonya lebih terang atau malah gelap. Ya toh? :D

    Nah, kalau secara teori. Jika lensa dipasang filter ND400 (ini beneran filter ND400 yang kualitas gelapnya bagus lho!) dan didasarkan pada nilai shutter speed hitungan DSLR, shutter speed yang ideal itu benar 240 detik.

    Tapi, sepengalamanku otak-nya DSLR UMUMNYA sering salah menghitung nilai shutter speed saat lensa dipasangi filter ND.

    Jadi, mau nggak mau nilai shutter speed secara hitungan teorilah yang menjadi acuan. Tapi ya itu, kadang nilai shutter speed hasil hitungan teori pun juga nggak serta-merta menghasilkan eksposur yang pas. Intinya, butuh coba-coba dan nggak bisa berpaku pada satu nilai hitungan shutter speed.

    Kalau lensa dipasang filter ND400 dan tetap memotret menggunakan nilai shutter speed 0.6 detik seperti saat sebelum dipasang filter ND, hasil fotonya ya malah jadi gelap. :D
  • TOTOK
    avatar 10981
    TOTOK #Minggu, 30 Jul 2017, 19:08 WIB
    Oh I see....kesimpulan dari kalimat terakhir:
    jadi ND itu memungkinkan fotografer menurunkan kecepatan rana/menambah waktu eksposure mencapai nilai yang tidak akan bisa dicapai oleh kamera tanpa ND.
    Mas? Jadi kalau tetep pakai 0.6s dengan ND, gambar selain gelap juga air terjunnya tetep terlihat tidak halus ya?
    Sama seperti tidak pakai ND dengan waktu
    eksposure 0.6s.
    ya kira-kira seperti itu lah :D
  • BAKTIAR
    avatar 10985
    BAKTIAR #Senin, 31 Jul 2017, 13:20 WIB
    "Karena kok kualitas hasil foto pakai filter Athabasca CPL(W) nggak jauh berbeda dengan hasil foto pakai filter CPL murah yang aku punya?"

    Filter2 murah termasuk yang clone-nya HOYA sih saat baru-nya biasanya juga hasil sama bedanya kalau udah beberapa lama dipake mulai tuh su onar di color cast-nya terutama saat menghadapi sinar matahari. Kayak HD itu gak jauh beda, tapi enaknya lebih lama dan tahan gores dibanding yang standar.
    su onar itu apa Bro?
  • TOTOK
    avatar 10988
    TOTOK #Kamis, 3 Ags 2017, 08:14 WIB
    Mas, lanjut ya diskusinya. Hehehe. Saya cek kamera saya, di mode manual shutter speed
    bisa di-push sampai 30 detik. Jadi apa kelebihannya kalau pakai filter ND? Lalu kalau foto
    Light Trail di malam hari sepertinya tidak pakai filter ND ya. Jadi .... ND itu apakah vital?
    Suwun
    Wekekeke, udah kayak rapat aja ini. :D

    Kalau di model shutter-priority DSLR (simbolnya Tv atau S), batas shutter speed memang 30 detik.

    Tapi, kalau pakai mode Manual sebenarnya setelah 30 detik itu masih ada satu lagi settingan waktu selanjutnya yaitu BULB.

    Nah, kalau shutter speed di-set ke BULB ini selama tombol shutter ditekan eskposurnya jalan terus.

    Jadi, kalau mau memotret dengan shutter speed (katakanlah) 5 menit ya pakai mode Manual, atur shutter speed ke BULB, kemudian tekan dan tahan tombol shutter selama 5 menit, hehehe. Biasanya biar nggak begitu capek nahan tombol shutter pakai alat yang namanya CABLE RELEASE.

    Filter ND dipakai kalau kondisi pencahayaan pada pemotretan terang benderang sehingga nggak memungkinkan untuk mendapatkan shutter speed yang lambat.

    Kalau motret light trail ya nggak perlu filter ND karena pas malam hari kan gelap jadi shutter speednya selalu lambat.
  • MANUEL
    avatar 11063
    MANUEL #Minggu, 10 Sep 2017, 10:42 WIB
    Mas, mau nanya, saya lagi cari filter CPL 49 mm tapi belum tau kualitas dari berbagai merek.
    Dibandingin Athabasca, apa Marumi dan Haida termasuk filter yang recommended tidak?
    Trims
    Aku belum pernah mencoba filter CPL Marumi dan juga Haida. Tapi katanya website Lenstip, CPL Marumi yang seri Super DHG itu bagus.
  • MANUEL
    avatar 11087
    MANUEL #Minggu, 24 Sep 2017, 22:18 WIB
    Halo mas terima kasih respons tentang
    marumi. Berhubung marumi harganya
    lumayan mehong buat versi dhg super nya,
    kira-kira (Haida slim pro 2 mc cpl ) kualitasny
    gimana ya mas ?

    Saya sudah cari artikel digugel bahkan video
    yg bahas cpl haida pro di yutub gak nemu
    juga 😔

    Mohon responnya