Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 18 September 2017, 10:00 WIB

Pada suatu ketika, pas aku sedang berseluncur ria di internet, sebuah suara merasuk ke dalam sanubariku. Suara yang melantang nyaring itu berseru,

 

“Wahai Wijna! Bertaubatlah engkau sebelum tiba masa di mana dirimu melarat karena onggokan filter!”

 

 

Oke!

 

Aku bakal tobat mengoleksi filter neutral density (ND)!

 

Ini yang terakhir kali deh aku beli filter ND!

 

 

Tapi…

 

Semoga saja nanti nggak ada kejadian filter ND-nya remuk yang bikin aku harus buang-buang duit buat beli filter ND baru lagi, hahaha.

 

 

Sampai bulan Februari 2017, filter ND yang jadi andalanku untuk meng-slow speed-kan aliran air terjun adalah filter Variable Density 3-400 bikinan Hoya. Filter ini terbukti tahan banting setelah jatuh bebas dari jembatan di Girimulyo, Kulon Progo.

 

Sayangnya, aku merasa kalau kualitas filter Variable Density 3-400 bikinan Hoya ini kurang greget. Aku butuh filter ND yang benar-benar filter ND! Bukan filter ND dalam wujud Variable Density.

 

Oleh sebab itu, karena penasaran dengan postingan-postingan ciamik di Instagram, aku pun memantapkan niat dan mengikhlaskan isi dompet untuk membeli filter ND bikinan Haida.

 

Haida sendiri adalah produsen berbagai jenis filter kamera asal Cina yang berpusat di Kota Ningbo di Provinsi Zhejiang. Silakan klik tautan di bawah ini untuk mengenal Haida dan produk-produknya secara lebih intim.

 

http://www.haidaphoto.com

 

toko yang menjual filter neutral density nd64 nd400 nd1000 merk haida dengan harga murah di seputar wilayah yogyakarta klaten solo jawa tengah

artikel blog fotografi review ulasan pendapat bagus nggak filter neutral density nd64 nd400 nd1000 merk haida berbahasa indonesia

artikel tulisan paparan hasil pengujian kualitas hasil foto memakai produk filter neutral density nd64 nd400 nd1000 merk haida dengan kamera dslr mirrorless nikon canon sony fuji yang dijual di indonesia
Kotak kemasan filter ND Haida yang nggak begitu spesial.

 

Sesuai judul artikel, filter ND bikinan Haida yang aku beli adalah yang serinya Slim PROII MC ND1.8 64X dengan diameter ulir 77 mm. Filter ini aku beli di toko Ray Digital Jogja. Alamatnya di Jl. Affandi No. 15B. Kira-kira 50 meter di utaranya pertigaan Selokan Mataram.

 

Aku lupa harga pas belinya berapa (notanya hilang entah ke mana ). Tapi, kalau nggak salah sih harganya sekitar Rp900.000. Intinya, ini termasuk filter ND yang mahal. Mungkin karena di serinya ada embel-embel kata PROII jadinya mahal, hahaha.

 

artikel bahasa indonesia perbandingan pengujian bagus mana kualitas filter nd neutral density merk hoya haida marumi athabasca kenko kokai dipakai di dslr atau mirrorless canon sony nikon fuji
Kaca filternya nggak begitu gelap. Namanya juga filter ND 64.

 

cara mudah langkah-langkah untuk menguji keunggulan kualitas filter nd neutral density apakah bagus atau tidak jika dipakai di dslr atau mirroless canon nikon sony fuji
Fisik filter yang tipis nan ringkih.

 

Fisik filter ini benar-benar tipis, sekitar 3 mm, sesuai embel-embel kata SLIM yang melekat di namanya. Bagian frame filter terbuat dari plastik. Sedangkan kaca filternya, kalau diketuk-ketuk menimbulkan bunyi ringkih. Alamat bakal remuk ini kalau nyium batu . Sedangkan embel-embel kata MC menandakan bahwa filter ini memiliki coating berlapis (multi coated).

 

Kotak kemasannya sendiri nggak begitu istimewa. Kotak penyimpan filter terbuat dari plastik yang dikelilingi busa. Jadi, kalau sedang dibawa-bawa alangkah baiknya disimpan di kotak penyimpannya.

 

pilihan daftar filter neutral density nd dan cpl terbaik untuk kamera dslr dan mirrorless nikon sony fuji canon kualitas bagus dengan harga murah mahasiswa
Jeroan kotak penyimpan filter.

 

Sesuai nama serinya, filter ND Haida ini diklaim mampu menurunkan kecepatan rana (shutter speed) hingga 6 stop. Semisal Pembaca masih bingung dengan kode-kode angka filter ND, silakan menyimak artikel Wikipedia ini atau mengamati tabel berikut.

 

ND0.3 2x 1 stop
ND0.6 4x 2 stop
ND0.9 8x 3 stop
ND1.8 64x 6 stop
ND2.7 512x 9 stop
ND3 1.024x 10 stop

 

Sebagai contoh, semisal untuk menghasilkan eksposur foto yang tepat tanpa filter dibutuhkan kecepatan rana 1/100 detik. Nah, kalau dipasang filter ND Haida ini kecepatan rana yang dibutuhkan bakal lebih lama, yaitu:

 

1/100 detik x 64 = 64/100 detik = 0,64 detik

 

Itu kalau kecepatan rananya 1/100 detik. Semisal motret suasana matahari terbenam dengan kecepatan rana normal 1 detik. Kalau memakai filter ND Haida ini bakal menjadi:

 

1 detik x 64 = 64 detik = 1 menit 4 detik

 

Lumayan lama toh? Karena itu ada juga yang menyebut filter ND 6 stop sebagai “pengubah 1 detik menjadi 1 menit”.

 

 

Aku menjatuhkan pilihan pada filter ND dengan 6 stop karena berdasarkan penggunaan di lapangan aku nggak butuh-butuh amat filter ND dengan 9 atau 10 stop. Lagipula, aku kan masih punya filter Variable Density. Seumpama ingin lebih memperlambat kecepatan rana, kan penggunaan filter ND dan filter Variable Density bisa disatukan.

 

Nah, lalu bagaimana dengan kualitas filter ND Haida ini?

 

Kalau dibandingkan dengan filter Variable Density Hoya, jujur aku lebih memfavoritkan hasil foto dengan filter ND Haida ini. Terutama karena nggak ada ghosting dan kontrasnya terbilang tinggi. Eh, tapi mungkin itu karena filter Variable Density-ku kan sudah pernah nyebur ke sungai.

 

Berikut adalah hasil jepretan dengan filter ND Haida yang ber-TKP di Curug Cinulang di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat.

 

contoh hasil foto curug cinulang di sumedang jawa barat dengan memakai dslr nikon d80 tanpa menggunakan filter
Foto tanpa filter: ISO 100, f/11, 1/25 detik

 

contoh hasil foto curug cinulang di sumedang jawa barat dengan memakai dslr nikon d80 dan filter variable density 3-400 hoya
Foto dengan filter Variable Density Hoya: ISO 100, f/11, 1.5 detik

 

contoh hasil foto curug cinulang di sumedang jawa barat dengan memakai dslr nikon d80 dan filter neutral density proii mc nd1.8 64x haida
Foto dengan filter Haida Slim PROII MC ND1.8 64X: ISO 100, f/11, 2.5 detik

 

Kalau penasaran dengan hasil jepretan gabungan filter ND Haida 6 stop dengan filter Variable Density Hoya (lupa di-set berapa stop ) adalah seperti foto di bawah ini.

 

contoh hasil foto curug cinulang di sumedang jawa barat dengan memakai dslr nikon d80 dan gabungan stacking tumpuk filter neutral density proii mc nd1.8 64x haida dan filter variable density 3-400 hoya
Foto dengan gabungan filter ND Haida dan Variable Density Hoya: ISO 100, f/11, 30 detik

 

 

Dari hasil foto di Curug Cinulang (dan curug-curug lain ), aku lumayan puas dengan kualitas filter ND Haida. Filter ini benar-benar memperlambat kecepatan rana hingga 6 stop. Sayangnya, di toko kamera di Jogja filter ND Haida boleh dibilang langka. Jadi, mencarinya harus perjuangan atau beli dari toko online.

 

Yah, semoga filter ND Haida ini menjadi filter ND terakhir yang aku beli. Walaupun ya aku masih penasaran sama filter ND-nya Marumi dan seri filter ProND-nya Hoya . Yah, yang penting dijaga dulu lah supaya filter ND Haida ini nggak remuk, hahaha.

 

Oh iya, artikel tentang Curug Cinulang seperti biasa menyusul ya!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TOTOK
    avatar 11074
    TOTOK #Senin, 18 Sep 2017, 17:01 WIB
    Hasilnya bagus juga ya Mas foto pakai ND apa memang terlihat seperti berkabut ya
    (dibandingkan tanpa filter -- apa nanti bisa dikoreksi di Lightroom?) Matur nuwun sudah
    review filer Haida (ketoke aku termasuk jadi tersangka untuk beli filter ND nih P)