Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Rabu, 28 Desember 2016, 12:27 WIB

Pesan moral dari artikel ini adalah,

 

Jangan meremehkan kemampuan DSLR tua!

 

Wekekekekek

 

 

 

Nikon D80 adalah DSLR besutan Nikon yang dirilis pada bulan Agustus tahun 2006. Ini DSLR-ku yang usianya sudah 9 tahun.

 

Sedangkan Nikon D5500 dirilis pada bulan Januari 2015. Sekitar 8 tahun semenjak Nikon D80 dirilis. Pada bulan Agustus 2016 silam, aku berkesempatan menjajal DSLR ini selama seminggu.

 

Rentang waktu 8 tahun jelas bukan waktu yang terbilang singkat bagi perkembangan teknologi kamera digital. Tentu saja Nikon D5500 memiliki banyak fitur yang mengungguli fitur yang diusung Nikon D80. Istilah kasarnya, Nikon D5500 lebih canggih dari Nikon D80 lah, hehehe.

 

Tapi, kita juga tidak boleh lupa! Baik itu Nikon D80 maupun Nikon D5500 keduanya merupakan DSLR yang fungsi utamanya adalah sebagai alat rekam dengan hasilnya berupa foto.

 

review ulasan perbandingan harga, kualitas, dan fitur dslr tua dan baru Nikon D80 dan D5500

 

Nah, didasari oleh fungsi utama sebagai alat perekam gambar itulah aku penasaran dan menguji kemampuan DSLR kakak-adik ini di puncak Bukit Paralayang dekat Pantai Parangtritis yang masuk wilayah Desa Girijati, Kecamatan Purwosari, Kabupaten Gunung Kidul, DI Yogyakarta.

 

Eh, sebetulnya aku ke sini karena salah menafsirkan menafsirkan maksudnya Dimas . Selepas berkunjung dari Gumuk Pasir Parangkusumo, Dimas ingin ke landasan pacu. Tapi, aku malah mengarahkan ke Bukit Paralayang dan bukan landasan pacu pesawat di dekat Pantai Depok, gyahahaha.

 

Yang Mana Dipotret Pakai DSLR yang Mana?

Jadi, demi mempersingkat waktu. Di bawah ini adalah tebak-tebak buah manggis.

 

Mana yang hasil foto dari Nikon D80 dan mana yang hasil foto dari Nikon D5500 ya?

 

review ulasan perbandingan kualitas foto format RAW di malam hari dari dslr tua dan baru Nikon D80 dan D5500

review ulasan perbandingan kualitas foto format RAW intensitas ISO dan noise dari dslr tua dan baru Nikon D80 dan D5500

 

Supaya acara tebak-tebakan lebih meriah (lha memang pesta? ), di bawah ini adalah penampakan file foto asli sebelum masuk ke aplikasi olah digital.

 

review ulasan perbandingan kualitas foto format JPEG di malam hari dari dslr tua dan baru Nikon D80 dan D5500

review ulasan perbandingan kualitas foto format JPEG intensitas ISO dan noise dari dslr tua dan baru Nikon D80 dan D5500

 

Lha gimana? Foto aslinya gelap dan kusam toh?

Lha terus kok bisa foto-foto yang gelap dan kusam itu jadi cerah seperti dua foto A dan B di atas?

Lha terus apa sebetulnya para fotografer itu adalah "tukang tipu"? #lho

 

Eh, jadi yang mana yang hasil foto dari Nikon D80 dan mana yang hasil foto dari Nikon D5500?

 

Software yang Dipakai untuk Edit Foto RAW di Atas

Aku senang memotret dengan format RAW. Khususnya untuk foto-foto yang punya prospek cerah bilamana masuk dapur olah digital, hehehe . Termasuk dua foto gelap di atas itu. Keduanya aku potret dengan format RAW. 

 

Aku percaya, foto dengan format RAW yang ukuran file-nya lebih besar sehingga bikin hard disk cepat penuh itu #duh menyimpan lebih banyak data digital yang bisa “diutak-atik” via software olah foto RAW semacam Adobe Photoshop atau Adobe Lightroom.

 

 

Selain Photoshop dan Lightroom yang semestinya berbayar tapi sekarang umumnya dibajak #eh, ada juga software open source alias gratisan yang bisa digunakan untuk mengolah file foto RAW macamnya Photivo.

 

Photivo ini tersedia untuk Windows, Linux, dan Mac. Ukuran file instalasinya lumayan kecil. Bisa diintegrasikan dengan software olah foto GIMP.  Bisa juga difungsikan secara portabel,  yaitu cukup disalin ke USB Flashdisk dan bisa digunakan tanpa perlu instalasi.

 

review ulasan edit foto berformat RAW dari DSLR Nikon D80 dan D5500 menggunakan RAW editor gratisan photivo kualitas sekelas Photoshop Lightroom

 

Dengan software olah foto RAW open source ini aku ingin menunjukkan bahwa untuk mengolah foto RAW sehingga menghasilkan foto yang ciamik itu nggak harus memakai software berbayar. Ini menjadi semacam solusi untuk orang-orang yang sungkan memakai software bajakan.

 

Ya, memang sih software open source itu umumnya nggak secanggih software berbayar. Aku juga mencermati kalau Photivo ini nggak memiliki fitur-fitur yang diusung oleh Photoshop atau Lightroom macamnya spot removal tool atau gradient tool.

 

Tapi, untuk fitur-fitur olah foto RAW secara umum seperti pengaturan white balance, brightness, saturation, dan sebagainya itu sudah diusung oleh Photivo kok. Untuk memperoleh hasil olah foto yang setara Photoshop atau Lightroom, nggak haram kok memadukan penggunaan Photivo ini dengan GIMP.

 

Percaya atau nggak, 2 foto di awal artikel ini itu cuma aku ubah parameter brightness dan saturation-nya thok lho!

 

cara tutorial langkah-langkah mengedit foto berformat RAW bagi pemula dari DSLR Nikon D80 dan D5500 menggunakan RAW editor gratisan photivo kualitas sekelas Photoshop Lightroom

 

Jadi kesimpulannya, kalau memang foto RAW-nya berprospek untuk diolah menjadi bagus, entah itu dipotret dengan Nikon D80 ataukah Nikon D5500, dengan software olah foto RAW gratisan semacam Photivo ini hal tersebut tetap dapat diwujudkan.

 

Jawaban yang Mana Dipotret Pakai DSLR yang Mana

Semisal Pembaca masih penasaran, foto A di atas dipotret dengan Nikon D5500 dan foto B dipotret dengan Nikon D80, hehehe.

 

Foto yang dipotret menggunakan Nikon D5500 itu memiliki setting pemotretan f/11, 71 detik, dan ISO 100. Lensa yang digunakan adalah AF-P 18-55 DX VR.

 

Sedangkan foto yang dipotret menggunakan Nikon D80 itu memiliki setting pemotretan f/8, 20 detik, dan ISO 200. Lensa yang digunakan adalah AF-S 18-135 DX.

 

Perbedaan durasi eksposur (71 detik vs 20 detik) selain karena bukaan diafragma dan sensitivitas ISO juga disebabkan oleh waktu pemotretan. Foto yang dipotret menggunakan Nikon D5500 itu diabadikan pada pukul 18.13 WIB saat cahaya matahari sudah menghilang. Sedangkan foto yang dipotret menggunakan Nikon D80 itu diabadikan pada pukul 18.06 WIB saat cahaya matahari masih sedikit tersisa.

 

 

Kesimpulan akhir dari artikel ini adalah, kualitas foto DLSR tua dan DSLR baru dalam kondisi tertentu ternyata tidak begitu mencolok.

 

Sekian dan tunggu eksperimen berikutnya masih seputar DSLR Nikon!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • DANI
    avatar 10513
    DANI #Selasa, 3 Jan 2017, 08:37 WIB
    kalo dilihat dari MP-nya sih lebih padet yang D5500 cuma itu pengaruhnya kalo mau cetak
    ukuran besar sih... tapi apa ya aku bukan photografer sih... ya mana aja oklah... sik penting
    ono photone....
    betul, yang penting ada fotonya dan nggak nge-blur, hahaha :D
  • ARDIAN KUSUMA
    avatar 10523
    ARDIAN KUSUMA #Jum'at, 6 Jan 2017, 14:37 WIB
    Sekali-kali pengen kesini kalau sore, sayange kok mendung terus
    Artinya besok ke Bukit Paralayang-nya kalau pas musim kemarau aja Bro :D
  • IKURNIAWAN
    avatar 10596
    IKURNIAWAN #Minggu, 29 Jan 2017, 23:08 WIB
    kalau saya, kamera tua atau baru, pilih yang punya motor fokus di body untuk Nikon

    AF-S itu kejam harganya
    hihihiii
    Wekekeke, klo gitu beli DSLR body only bekas aja Bro. :D
  • ZAM
    avatar 10772
    ZAM #Minggu, 16 Apr 2017, 09:33 WIB
    woh.. ummat Nikoniyah~
    penganut taat Mas Zam :D
  • CAHYO
    avatar 10884
    CAHYO #Rabu, 7 Jun 2017, 08:50 WIB
    Naaiiis inpoh, makasi mas
    Sama-sama brow!