Maw Mblusuk?

HALO PEMBACA!

Selamat nyasar di blog Maw Mblusuk? !

Di blog ini Pembaca bisa menemukan lokasi-lokasi unik seputar aktivitas blusukan-ku ke sana-sini. Eh, kalau ada kritik, saran, atau pesan bilang-bilang aku yah! Nuwun!

Cari Artikel

LANGGANAN YUK!

Dengan berlangganan, Anda akan senantiasa mendapatkan update artikel terbaru blog ini.


Bisa berlangganan melalui e-mail.

oleh FeedBurner

Atau melalui RSS Feed berikut.
feeds.feedburner.com/mblusuk
Senin, 16 Februari 2015, 11:10 WIB

Kali ini aku mau cerita soal pengalamanku mereparasi lensa Nikkor 18-135 DX. Ya, siapa tahu ceritaku ini berguna buat Pembaca yang punya DSLR. Intinya sih, cepat atau lambat, apa pun lensa kameranya, bakal mengalami kasus yang sama seperti lensa Nikkor 18-135 DX punyaku ini, hehehe.

 

Bercak Putih di Lensa Kamera

Jadi ceritanya gini. Sekitar pertengahan tahun 2014, aku merasa ada yang aneh dengan hasil jepretanku. Semacam ada bercak putih samar-samar gitu di bagian tengah foto. Paling jelas sih pas aku motret Curug Bugbrug di bawah ini.

 

Curug Bugbrug Bandung yang Bikin Silau
Bercak putih di tengah foto itu lho.

 

Awalnya, aku pikir ini cuma semacam fenomena lens flare biasa. Sebab, bercak putih ini umumnya muncul di kondisi pemotretan yang cenderung backlight.

 

Tapi yaaa supaya lebih yakin, aku kemudian nyoba motret pakai lensa-lensa lain dengan beragam setting pemotretan. Tapi ternyata, dari sekian banyak lensa yang aku jajal, hanya lensa Nikkor 18-135 DX ini yang hasil fotonya memunculkan bercak putih. Duh! ....

 

Akhirnya, dari uji coba di atas dan juga mengamati kondisi fisik lensa, tibalah aku pada suatu kesimpulan. Lensa Nikkor 18-135 DX yang sering aku pakai itu berdebu di bagian dalam lensa!

 

 

Kenapa bisa ada debu yang masuk ke bagian dalam lensa? Itu karena tiga hal berikut.

 

  1. Karena aku sering copot-pasang lensa (dengan lensa Nikkor 35 DX). Jadi, ada kemungkinan debu masuk dari lubang belakang (pantat) lensa.
  2. Cara kerja zoom pada lensa (apa pun) itu kan menghisap udara. Akibatnya debu juga rawan terhisap masuk ke lensa.
  3. Struktur lensa kan tidak benar-benar kedap udara. Jadi, masih ada celah bagi debu untuk menyusup masuk lensa.

 

bahaya debu di dalam lensa kit DSLR Nikon
Berdebu...lumayan...parah...

 

Lha terus gimana supaya debu nggak masuk ke lensa kamera? Gampang! Simpan saja itu kamera dan lensa di dry box kedap udara dan JANGAN PERNAH SEKALIPUN DIKELUARKAN! Maksudku itu, biar kamera dan lensanya jadi pajangan di dalam dry box saja, hehehe.

 

Yakin deh aku, kalau disimpan di dalam dry box dan nggak pernah dikeluarkan, pasti kamera dan lensanya bakal bersih untuk selama-selamanya, hehehe.

 

Pertolongan Pertama ke Pak Tumijo

Kalau aku sendiri menganggap debu yang masuk ke lensa ini termasuk resiko penggunaan kamera. Pembaca ngerti sendiri toh? Aku kalau blusukan itu kan di medan yang rawan bikin kamera dan lensa kotor. Apalagi umur Lensa Nikkor 18-135 DX ini sudah 7 tahun dan belum pernah sekalipun diservis.

 

Jadi ya apa boleh buat. Di pertengahan Oktober 2014, aku pun meluncur ke rumahnya Pak Tumijo. Beliau ini sudah terkenal di seantero Yogyakarta sebagai orang yang handal mereparasi kamera.

 

“Makanya, banyak yang milih lensa prime daripada lensa zoom karena lensa prime itu lebih awet”, kata Pak Tumijo

“Kenapa ya Pak?”, aku penasaran

“Lensa zoom kan banyak celahnya buat debu masuk. Misalnya aja pas nge-zoom kan debunya bisa masuk. Lagipula zoom-nya ini lama-lama rawan macet.”, jelas Pak Tumijo

 

pengalaman servis kamera Nikon di Pak Tumijo Sewon Bantul
Pak Tumijo andalan kita semua.

 

Betul juga yang dibilang sama Pak Tumijo. Lensa Nikkor 18-135 DX-ku ini zoom-nya sudah mulai seret. Lha wong dulu itu pas aku ke Sulawesi Selatan, mendadak baut di dalam lensanya lepas satu! Itu kejadiannya pas aku lagi bolak-balik nge-zoom lensa. Apa ya nggak jadi bikin panik? Tapi ya Alhamdulillah sih lensanya masih bertahan sampai sekarang.

 

Akhir Oktober 2014, Lensa Nikkor 18-135 DX sudah selesai direparasi sama Pak Tumijo. Ongkosnya Rp100.000 untuk membersihkan bagian dalam lensa (istilahnya cuci lensa) dan memperbaiki zoom-nya yang seret. Lebih murah lah daripada mesti dikirim ke pusat servis resmi Nikon di Jakarta.

 

Bercak Hilang, Ketajaman Berkurang

Setelah itu, aku nyoba pakai Lensa Nikkor 18-135 DX ini buat motret persiapan sekaten di Alun-Alun Utara Keraton Yogyakarta. Pas lagi motret-motret sih nggak ada masalah. Nah, pas aku mengamati hasil transfer file fotonya di komputer, barulah aku merasa ada masalah.

 

Aku merasa ada yang aneh sama hasil fotonya. Bercak putih di tengah fotonya sih sudah hilang. Tapiii... kok fotonya jadi buram di pinggir-pinggirnya ya? Apa pas waktu itu aku motretnya goyang (camera shake)? Tapi kan aku motretnya itu pas di siang hari bolong. Masak ya goyang sih?

 

Kemudian aku uji ketajaman lensa di dalam ruang pakai bantuan tripod dan self-timer. Kalau begini, seharusnya kameranya nggak bakal goyang toh?  Tapi ternyata, di pinggir-pinggir fotonya tetap saja buram! Duh!...

 

Aku lantas berprasangka. Jangan-jangan, saat Pak Tumijo mebongkar-pasang lensa Nikkor 18-135 DX ini ada bagian yang salah posisi. Sepertinya, ini misfokus deh.

 

Ketajaman Lensa Nikkor 18-135 DX berkurang setelah diservis
Perhatikan yang di kotak merah kiri dan kanan.

 

ketajaman lensa kit Nikon
Di kotak kiri buram.

 

ketajaman lensa kit mirrorless Nikon
Sedangkan di kotak kanan tajam.

 

Awal November 2014, aku balik lagi ke Pak Tumijo untuk mereparasi ulang lensa Nikkor 18-135 DX. Tapi yah... hasil ketajamannya masih kurang memuaskan. Sempat beberapa kali sih aku bolak-balik ke Pak Tumijo untuk ngecek hasil reparasi yang ternyata masih bermasalah. Duh, kapan ini bisa benernya ya?

 

Sampai akhirnya, di akhir November 2014 aku nyerah. Mungkin Pak Tumijo dengan segala kemampuan dan fasilitas di bengkel kerjanya itu kurang bisa memberikan hasil yang maksimal.

 

Apalagi, di akhir November sampai pertengahan Desember aku disibukkan dengan tugas-tugas negara macamnya ke Surabaya-Malang, Dieng, dan Padang. Daripada nggak bisa motret sama sekali, mending motret pakai lensa yang nggak tajam saja toh?

 

Pilihan Pamungkas di PT Nikon Indonesia

Daripada kelamaan membiarkan lensa rusak, akhir Desember 2014 aku kirim saja itu lensa Nikkor 18-135 DX ke service center Nikon di PT Nikon Indonesia, Wisma 46 – Kota BNI, lantai 35, Jl. Jenderal Sudirman kav 1, telepon (021) 574 7454. Bayar mahal nggak apa-apa deh, yang penting lensanya cepet nggenah.  

 

tarif biaya service kamera DSLR Nikon di service center PT Nikon Indonesia di Wisma BNI
Service Center Nikon di PT Nikon Indonesia (bukan Alta Nikindo).

 

Aku baca-baca di internet, katanya sih reparasinya butuh waktu sekitar satu sampai dua minggu. Tapi lewat empat minggu kok masih belum ada kabar. Ndilalah pas aku pulang tanpa rencana akhir Januari 2015 lalu, aku dapet kabar baik dari Bapak.

 

“Mas, kemarin orang Nikon telepon, lensamu sudah jadi.”

 

Alhamdulillah! Jadilah di hari Senin (26/1/2015) aku main ke service center Nikon. Kalau pakai angkutan umum bisa naik Trans Jakarta koridor 1 terus turun di halte Dukuh Atas.

 

Ternyata di sana selain service center juga ada ruang pamer kecil! Bener-bener Nikon’s little heaven ini! Kyaaaa! #histeris

 

daftar harga kamera Nikon yang didistribusikan oleh PT Nikon Indonesia
Coba tebak yang di tengah itu kamera Nikon seri apa?

 

Ragam harga koleksi lensa DSLR Nikon yang didistribusikan oleh PT Nikon Indonesia
Ngiler...

 

Komponen yang Bermasalah

Keseluruhan biaya reparasi lensa Nikkor 18-135 DX ini adalah Rp1.251.800! Kira-kira ya sekitar 1/3 dari harga asli lensa (tapi lensa ini udah nggak diproduksi lagi). Itu dengan perincian biaya ganti komponen sebesar Rp958.000, jasa reparasi Rp180.000, dan PPN 10%.

 

Supaya Pembaca nggak penasaran komponen apa saja yang diganti, ini nih daftarnya.

 

Cover Sheet

Ini plastik isolasi pasti dicopot kalau membongkar lensa. Biayanya kira-kira Rp50.000 per buah.

 

Biaya service cover sheet Lensa Nikkor 18-135 DX

 

Zoom Rubber

Komponen ini bakal jadi longgar kalau sering dipakai nge-zoom. Apalagi kalau sering terkena air, daya rekatnya jadi memudar. Biayanya kira-kira Rp100.000 per buah.

 

Biaya service komponen zoom rubber Lensa Nikkor 18-135 DX

 

Inner Fixed Tube Unit

Komponen ini berperan pada mekanisme zoom. Bakal cepet rusak kalau sering dipakai nge-zoom. Kalau komponen ini bermasalah berarti mekanisme zoom lensa jadi macet bin seret. Biayanya kira-kira Rp400.000 per buah.

 

Biaya service komponen inner fixed tube Lensa Nikkor 18-135 DX

 

5th Lens Group Unit

Lensa Nikkor 18-135 DX itu kan tersusun dari 15 elemen lensa yang terbagi jadi 13 grup. Nah, grup lensa kelima ini terdiri dari 2 elemen lensa yang HARUS TETAP MENYATU. Kalau seandainya dua lensa ini dipisahkan ya... bubar sudah... mesti ganti komponen baru. Biayanya kira-kira Rp450.000 per buah.

 

Biaya service komponen lens group unit pada Lensa Nikkor 18-135 DX

 

Dugaanku sih ya (dugaanku lho!) pas lensa Nikkor 18-135 DX ini dibersihkan oleh Pak Tumijo untuk pertama kalinya itu, beliau membongkar 5th Lens Group Unit ini. Entah sengaja atau nggak, yang jelas akhirnya hasil fotonya jadi nggak tajam.

 

Perihal panduan membongkar-pasang lensa Nikkor 18-135 DX ini bisa Pembaca simak pada tautan di bawah ini.

 

http://lens-club.ru/public/files/pdfs/b8e8246252629d4fdc67b33247c12a34.pdf

 

 

Setelah direparasi oleh PT Nikon Indonesia, jelas ketajaman lensa Nikkor 18-135 DX kembali normal. Jadinya, aku bisa kembali berburu air terjun dengan tenang deh, hohoho! #senang

 

Segitu dulu deh ceritaku ini. Kalau misal Pembaca punya pengalaman reparasi lensa Nikon, boleh lho diobrolin di kotak komentar. Terima kasih!


NIMBRUNG DI SINI

UPS! Anda harus mengaktifkan Javascript untuk bisa mengirim komentar!
  • TOTOK
    avatar 7153
    TOTOK #Senin, 16 Feb 2015, 11:45 WIB
    Sy lg mulai hobi foto nih Mas. Tp keder jg dgn harga servisnya. Kalau di Yk tdk ada servis center resmi Nikon ya?
    Service center Nikon hanya ada di Jakarta dan Surabaya e Kang... :(
  • ELISA
    avatar 7156
    ELISA #Selasa, 17 Feb 2015, 06:59 WIB
    Saya pernah servis kamera juga di Pak Tumijo, kamera digital sih...lens error...:(
    Alhamdulillah kembali seperti semula, bahkan hasil fotonya lebih bersih dan tajam...
    Mungkin karena lensa kamera poket jadinya pengerjaannya lebih mudah ya mbak? :)
  • NBSUSANTO
    avatar 7157
    NBSUSANTO #Selasa, 17 Feb 2015, 11:47 WIB
    november lalu juga masukin kamera digital ke pak
    tumijo.. permasalahannya juga sama mas,
    lensanya kotor.. waktu itu katanya pengerjaan 3
    minggu.. pas dicek setelah lebih dari 3 minggu
    ternyata belum selesai.. beliau bilang sorenya
    datang lagi dan kamera sudah selesai.. lama juga
    rentang 3 minggu itu mengingat di tengahnya ada
    acara yg butuh kamera sampe harus pinjem.. :|
    Mungkin karena beliau sedang banyak order ya Mas.
  • FANNY FRISTHIKA NILA
    avatar 7173
    FANNY FRISTHIKA NILA #Sabtu, 21 Feb 2015, 22:21 WIB
    oalaahhhh jd kalo ada bercak putih itu krn debu yaaa.. Ya kameraku smpet bgitu mas -
    __- Aku mikirnya sih krn udh tua ya... udh niat mw ganti sih..cuma emg bukan NIKON.

    Eh aku baru tau ni kalo Nikon service centernya di atas kantorku ^o^... aku di Ground
    floor sih..jrg2 main k atas p ah jd gampang kalo ntr jd beli Nikon, dan mw nyervis :)
    Waaa... mbak Fanny kerjanya di wisma BNI toh? Baru tahu saya. Ngerti gitu klo kamera saya rusak lagi nitip njenengan saja toh? wakakakak :D
  • NDOP
    avatar 7192
    NDOP #Selasa, 24 Feb 2015, 21:34 WIB
    Wuih, tanggal 26 siap mendarat ndik Nganjuk ki. Dadi ngko dirimu langsung tak susul ndik terminal ae ya, soalnya ngko numpak kol menuju Sawahan, smapai sawahan oper ojek. Mugo2 entuk ojek sing rodok murah. Soale pas karo alid kapan kae larang banget ojeke hahaha..
    Aku mendarat di Nganjuk pagi-pagi sekali Kakak. Nanti aku kontak dirimu lah. Semoga sudah bangun hohoho.
  • ANNOSMILE
    avatar 7232
    ANNOSMILE #Rabu, 4 Mar 2015, 07:47 WIB
    yasalam larang tenan..milih dijual aja aku setelah diservice di tumijo trus beli baru :v
    Dolar masih selangit No, mending servis wae
  • ALEX
    avatar 8217
    ALEX #Senin, 7 Sep 2015, 20:41 WIB
    saya memiliki masalah yang sama, lensa kit 18-55mm. bagian pinggir lensa tidak tajam.
    apakah kira2 biayanya sampai 1 jutaan kaya punya anda yah kalo di service? padahal
    lensanya kalo dijual kira-kira cuma 800 ribu. aduh, galau
    Menurut saya sih, klo belum ada dana untuk beli baru mending diservis aja. Jatuhnya kan lebih murah juga toh? Lagipula dolar masih mahal, klo buat beli barang2 impor kurang disarankan kecuali emang terpaksa banget.
  • GHITA BONE
    avatar 8269
    GHITA BONE #Kamis, 17 Sep 2015, 08:24 WIB
    Mas aq juga pux lensa 18. 135 "tp berapa x aq kirim
    servis centre nikon jakarta" tp belum juga normal"
    klu aq hitung2 sih biaya refarasix sdah melebihi
    harga lensax" tp karna aq suka lensax makax aq
    ngotot memperbaikix terus" tp sayang belum normal
    sampai skrg" mohon saranx
    belum normalnya gimana? masih dalam proses perbaikan atau sudah diserah-terimakan tapi masih ada masalah di lensanya?

    Kalau lensa yg habis direparasi memang biasanya nggak bisa 100% kondisinya balik seperti baru. Tapi seenggaknya kalau diservis resmi ada garansi. Ya memang kita sebagai konsumen harus teliti ngecek setelah diserah terimakan.
  • GIRI
    avatar 9687
    GIRI #Sabtu, 14 Mei 2016, 08:37 WIB
    Gan kalo yg ngklik ke kamera / pengunci dari
    lensa ke kamera apa namanya ya? Punya ane
    jatuh di dlm tas. Pas di buka penguncinya
    patah.. jd di pasang di kamera miring gak pas
    lagi. Tks ya. Tlg respons
    masih disebut mount lensa kayaknya
  • IWAN ZACK
    avatar 9797
    IWAN ZACK #Minggu, 12 Jun 2016, 03:07 WIB
    Saya mengalami Hal yg sama di Lensa Nikon 24-
    85mm brother. Tp balikin seperti semula apa hrz ke
    service center nikon, mnimbang biaya yg harus
    dikluarkan bgitu banyak. Apa tukang servis biasa yg
    udah berpengalaman dibidangnya gx bisa balikin ke
    semula ya brod..?!